Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Finance

Istilah KPR Untuk Calon Pembeli Rumah Yang Umum Digunakan

×

Istilah KPR Untuk Calon Pembeli Rumah Yang Umum Digunakan

Share this article
Istilah KPR Untuk Calon Pembeli Rumah

Jika anda berencana membeli rumah secara KPR, maka penting bagi anda mengetahui istilah yang umum digunakan dalam proses KPR. Oleh karena itu kali ini kami akan membagikan istilah KPR untuk calon pembeli rumah agar bisa lebih memahami jenis KPR yang akan digunakan.

Semua orang tahu bahwa kredit kepemilikan rumah atau akran juga dikenal sebagai KPR merupakan salah satu cara tercepat untuk membeli rumah impian dimana tidak perlu menunggu uang menjadi cukup untuk membeli rumah secara tunai. Dengan mengambil KPR, cukup hanya perlu membayar DP atau uang muka saja dan memastikan bahwa cicilan bulanan tetap lancar dan normal sesuai tenor yang disepakati dengan pihak bank saat KPR disetujui.

Example 300x600

Namun sebelum anda memutuskan untuk mengambil KPR, maka ada baiknya anda mengenal istilah yang umum digunakan dalam dunia perbankan terkait KPR. Dengan begitu anda bisa lebih mudah mengetahui penawaran KPR yang cocok untuk anda sekaligus memahami segala proses yang akan anda sepakati.

Oleh karena itu pada kesempatan kali ini kami akan membagikan istilah KPR untuk calon pembeli rumah agar bisa lebih memahami jenis KPR yang akan digunakan untuk anda kenal sebagai berikut.

Istilah KPR Untuk Calon Pembeli Rumah

Istilah KPR Untuk Calon Pembeli Rumah

KPR

Istilah KPR pertama adalah arti KPR itu sendiri dimana KPR atau singkatan dari Kredit Pemilikan rumah atau biasa juga disebut sebagai mortgage adalah sistem pembelian tempat tinggal hunian dengan memanfaatkan pinjaman dari penyedia dana/bank hingga 90% dari harga rumah.

Sebagai nasabah, umumnya anda harus menyiapkan uang muka sekitar 20%-30% untuk bisa mengajukan pembiayaan rumah dengan KPR. Adapun rumah yang dibeli dengan KPR dijadikan sebagai jaminan jika sewaktu-waktu terjadi gagal bayar. KPR umumnya berlangsung dalam tenor tertentu, sebut saja contohnya maksimal 20 tahun.

BI Checking

BI checking adalah proses pemeriksaan kondisi keuangan calon debitur oleh bank tempat mengajukan KPR. Proses ini dinimai demikian karena data laporan keuangan tersebut terpusat di Bank Indonesia (BI). Apabila debitur memiliki tunggakan utang yang belum terbayarkan, maka semuanya akan diketahui oleh bank.

Agunan

Jaminan atau agunan adalah barang berharga atau aset yang harus dititipkan nasabah atau debitur kepada kreditur atau pemberi pinjaman. Dalam KPR, aset yang dijadikan agunan adalah rumah.

Down Payment

Perlu anda ketahui, dalam KPR bank tidak memberikan pinjaman kepada nasabah 100% dari total harga rumah melainkan hanya sekitar 75% – 85% saja dimana nantinya sisa uang tersebut harus debitur siapkan sendiri sebagai uang muka pembelian. Istilah tersebut pun sering disebut sebagai down payment (DP) atau akrab juga disebut uang muka. DP ini akan debitur bayarkan ketika bank telah mengabulkan permohonan pinjaman.

Umumnya, debitur wajib melunasi uang tersebut dalam jangka waktu yang telah ditentukan setelah akad KPR ditandangani kedua belah pihak.

Tenor KPR

Tenor adalah jangka waktu pelunasan cicilan yang telah ditetapkan dalam KPR. Jangka waktu ini dapat disesuaikan dengan kemampuan dari nasabah, baik itu dalam hitungan bulan atau tahun. Aturan mengenai tenor KPR sendiri telah ditetapkan oleh pemerintah yaitu maksimal 20 tahun.

Appraisal

Appraisal adalah proses penaksiran harga rumah. Hal ini dilakukan bank untuk menilai kesesuain harga yang diajukan oleh calon debitur. Selain itu, appraisal pun dilaksanakan sebagai bahan pertimbangan untukmengukur kemampuan kredit sang calon debitur. Apabila semuanya sesuai, maka debitur pun bisa mendapatkan pinjaman tersebut.

Roya

Istilah ini mungkin jarang anda dengarkan dimana Roya adalah dokumen penanda bahwa nasabah atau debitur KPR telah terlepas dari kewajiban utang kredit. Roya juga disebut sebagai pencoretan nama dalam buku hak tanggungan. Adapun penjelasan dan aturannya telah tercantum dalam UU Hak Tanggungan No. 4 Tahun 1996 tentang Hak Tanggungan Atas Tanah Beserta Benda-Benda yang Berkaitan dengan Tanah.

Akad Rumah

Istilah akad rumah artinya mengacu pada dilakukannya perjanjian kredit antara debitur dengan pihak pemberi pinjaman yakni Bank. Adapun dalam akad tersebut, kedua belah pihak akan menandatangani surat yang memuat hak serta kewajiban pihak yang terlibat.

Balik Nama

Notaris yang ditunjuk akan menangani akta jual beli (AJB) dan balik nama setelah debitur menandatangani akad kredit. Mengganti nama pemilik lama di sertifikat hak milik (SHM) dengan nama pemilik baru adalah arti dari “balik nama” KPR.

Plafon Kredit

Plafon kredit adalah besarnya pinjaman yang akan diberikan untuk membeli rumah pada debitur.

BI Rate

BI rate adalah suku bunga acuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia melalui Rapat Dewan Gubernur tiap bulannya. Nilai kurs BI rate sangat mungkin mempengaruhi beragam transaksi keuangan, termasuk KPR.

AJB

Akta jual beli (AJB) merupakan dokumen bukti peralihan hak atas tanah dari penjual, dalam hal ini bank pada pembeli. Dokumen ini sah di mata hukum karena dibuat oleh notaris atau pejabat pembuat akta tanah (PPAT) yang telah ditunjuk.

Sekian informasi mengenai istilah KPR sebagai calon pembeli rumah sehingga anda tidak salah memutuskan dalam mengambil KPR dalam mewujudkan rumah impian anda. Semoga berguna dan bermanfaat.

Example 120x600