Sort Comments by:
Points Newest Oldest

Naniel17 / 2 pts / 3 weeks ago
Boro-boro nangis. Ngomong nada tinggi satu oktaf aja udah keburu di smackdown apalagi kalo sama emak. Dan dirumah, kekuasaan tertinggi dipegang oleh yang mulia emak tercinta yang kadang kayak medusa. Makanya seisi rumah gaada yg berani ngomongin hal yg berpotensi nyakitin hati. Malah gua yg sering nangis diomelin padahal itu salah gua wkwk
Kelana / 1 pts / 1 week ago
Sorry bengeek gww
coffeaddict14 / 1 pts / 1 week ago
Izin ketawa kak

WKAKWKWKWKKWKWKWKKWK πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
ColdLight / 1 pts / 1 week ago
Bengkel hyung
Aregsi / 2 pts / 3 weeks ago / *edited 1 week ago
Bukan perkataan tapi perbuatan sih yang aku sadar emang udah kelewatan, mamah negur aku dan aku cuman diam ngerasa bersalah, terus mamah nangis sambil bilang "mamah udah capek dan gak tau mau ngomong apa lagi sama kamu" makin terisak tuh nangisnya dan gue makin ngerasa bersalah tapi terlalu malu tuk say sorry. Sampai akhirnya papah yang dari tadi diam ngehapus air mata mamah terus bilang"sini sini" langsung meluk kita berdua, pecah dah tuh gue juga yang dari tadi nahan dah gak kuat lagi, langsung nangis dan minta maaf.
calmpeople / 2 pts / 3 weeks ago
Waktu itu, aku pulang kampung buat ambil berkas2 persyaratan BST-PT. Nah, sampe rumah aku udah ditungguin sama ibu sambil senyum lebar. Aku cuman nyapa sebentar, trus langsung masuk kamar dan milah berkas2nya.

Kan kalo aku lagi banyak mikir trus dikejar waktu, aku ngga bisa diajak ngomong. Tapi ibu trus nanya2, dan aku langsung bilang "ibu ganggu aku aja tau nggak? Diem deh, kadek lagi sibuk." Ibu langsung diem dan pergi gitu aja. Aku ngga ada ngomong apa-apa lagi, habis berkas2nya lengkap aku langsung balik ke kota tempat aku kuliah.

Hiks, kalo inget2 aku ngerasa bersalah banget. Waktu itu ibu emg ngga nangis, tapi aku tau aja dia nangis pas aku udah pergi.
Karena ngga nyaman dan ngerasa bersalah, minggu depannya aku pulang lagi dan minta maaf sama ibu. Matanya berkaca-kaca gitu, wkwkwk. Trus aku stay deh di rumah sampe berbulan-bulan karena pandemi. Sekaligus mau nebus rindunya ibu aku. Eaaa
gulabatu / 2 pts / 3 weeks ago
Bukan perkataan sih tp perbuatan, pas ngeliat mama nangis pas d depanku rasanya sakit banget, itu masih patah hati terbesarku
Kelana / 1 pts / 1 week ago / *edited 1 week ago
Engga ada perkataan tapi sikap gw
Emak gw bilang "ibu sakit hati karena kmu gak pernah cerita apa2...kamu gak pernah berbagi apa2 ke ibu..ttg diri kamu" posisinya ngomong di telfon...dan gw gak mencoba membela diri ...alias ya udh..bukan brrti gw gak mencoba
Blessedforlyf / 1 pts / 3 weeks ago
Waktu malem-malem gue lagi ga mood buat ngomong. Emak itu tipe orang yang suka banget cerita, apapun dia ceritain ke gue.

Karena gue males ngomong dan gamau dengerin orang cerita, gue langsung potong perkataan emak "yaudah sih itukan urusan orang, mending urusin urusan sendiri lah"
Emak langsung diem dan keluar kamar.

Tapi lebih seringngnya sama perilaku gue. Gue jarang nanggepin perkataan emak, merasa bodo amat, jadi emak langsung pergi karena gue ga nanggepin ceritanya. Gue tau itu bikin sakit hati, tapi dasar anak durhaka, masih aja dilakuin.
Vodka_Machiato / 1 pts / 1 week ago
"mah, tupperware ketinggalan di kolam renang"
minng / 1 pts / 1 week ago
Nah bener. Kenapa ya mama lebih mencibtai tuplerware nya:)
babigemoy / 1 pts / 1 week ago
mama kalo marah tuh nyerang mental. papa juga sama. tp lebih parah mama, sampe ngata ngatain aku anak ga guna, gapunya otak, gitu gitu lah. kalo papa marahnya cm nada tinggi aja. ya menurutku dua duanya sama. kalo ibu tiri, dia pernah ngatain aku goblok wkwkw. udah biasa sih, aku maklumin mereka ngmg gitu mungkin karena lagi kesel aja.
Pinocchioo / 1 pts / 1 week ago
Jadi waktu itu aku bilang ke ibuk, "Buk, sampai kapan ya keadaan kita kayak gini? Kapan ya ekonomi keluarga kita membaik?"

Setelah aku ucap kalimat itu, ibu pergi ke kamar dan aku ngintip dikit, ibu lagi ngusap air mata.
meUnknow / 1 pts / 1 week ago
Pasti kelen tau kalo w benci bgt sama nenek gw, ini pertengkaran ketika bokap mutusin untuk bawa nenek tinggal serumah dgn kami selamanya

"Dari sebelumnya aja udah gada waktu buat kumpul, kenapa harus bawa mbah kesini?... Papa tau kan, kalo sampe kapan pun aku bunda adek ga akan bisa akur sama mbah... Sekarang jangan pernah nyariin aku, jangan ngajak aku ngomong, gaperlu sisihin waktu buat aku lagi... Kasih aja aku makan & uang... Itu kan yg sering dibanggain papa?... Sayangnya papa cuma pake uang... Kecewa aku"

Terus adek cowo gw cerita kalo papa bilang
"kakak itu keras ya... Tapi sekarang tambah keras... Papa gasuka, tapi gatau harus gimana... Memang ibu nya papa itu jahat, pembohong, ngerepotin... Tapi papa g bisa nelantarin ibu"

Suara papa itu tenang & kalem, gaperna bentak aku... Tapi ketika aku berontak dan dia memaklumi dengan sabar... Aku yg nangis
diedhephaestion / 1 pts / 1 week ago
demi apapun kondisi lu sama kayak gue. nenek gue juga jahat, bikin gue sekeluarga harus pindah rumah krn dia pernah ngomongin aib & berita2 bohong tentang keluarga gue ke tetangga2, sampe ibu disindir2. di antara yg lain cuma papa yg 'sayang' sama nenek itu pun krn dia blm tau seberapa jahatnya nenek.
meUnknow / 1 pts / 1 week ago
/Peluk cium/... Sampe g ngerti lagi sama ni orang, tiap hari makin menjadiΒ²... Ahahah, kapan kiraΒ² mati nya... Gatahan, setiap liat nenek tidur, ada rasa tangan ingin membekap mukaknya
cappucinoo / 1 pts / 1 week ago
Kalo seinget gw, ga pernah ngomong yang kek kelewatan bgt ke ortu, apalagi bikin mereka nangis karna perkatan gw, ga pernah samsek. Tapi ga tau juga, kali aja kan ada kata2 yang tanpa gw sadari bikin mereka sakit hati. Sejauh ini kek nya ga ada :)
Lara / 1 pts / 3 weeks ago
[deleted]
_piriripi / 1 pts / 1 week ago
pernah bilang kuliah salah jurusan dan pingin kerja ga sesuai jurusan. trs bilang kesodara pas ditanya kenapa dulu tetep ambil jurusan itu, aku bilang karena murah. semacam berontak tp telat sih. ak ga sampe liat ibuk nangis sih, cuma kalo diinget2 jadi merasa bersalah. ga seharusnya juga ngomong gt di depan sodara2nya ibuk.
surreptitious / 1 pts / 1 week ago
Entahlah, setahuku tidak ada, mengingat aku anak yang baik :)
Gopal / 1 pts / 1 week ago
Nggk tau nangis apa nggk sih cuman pas aku blang mau di do dari kampus tiba2 aja nadanya berubah kek orang sedih gitu trus nasehatin gue, akhirnya gue sedih juga
Singa_buluk / 1 pts / 1 week ago
Ngga bikin sakit hati si kyknya, cuma takut aja mereka

Jadi pernah waktu SMP gw sakit semingguan, pas sakit itu gw ngebayangin "gimana ya kalau nanti aku mati? Temen-temen ku pada gimana? Keluarga ku gimana?"

Langsung tuh gw iseng bikin surat wasiat(yoi) yang isinya ucapan trimakasi ke orang berharga gw
Karena lupa buang, mungkin ortu gw ada liat waktu iseng ke kamar dan diambillah surat wasiat-wasiatan ituu. Alhasil seminggu setelah itu, waktu selese solat Maghrib, ibu dgn bapak nangis-nangis ke kamar, mempertanyakan maksud suratnya(woilah, dikira mo bundir gua). Ya ikut nangis(pen ketawa juga astaghfirulloh) dong akhirnya, dan memang beralasan cuma iseng doang, tapi ortu tetep bilang "jangan dibuat main-main yang kek gini" ;-;

Gw ngerasa biasa aja si, kaget juga ortu bereaksi yang kek gituan, dramatisir bgt ;-;
Kapok deh
coffeaddict14 / 1 pts / 1 week ago
Hahaaha saya kok bengek kak πŸ˜‚
Jangan di ulangin lagi yaa kak πŸ˜…πŸ€˜
hernoise013 / 1 pts / 1 week ago
dulu, gue sering dimarahin nyokap. beliau bisa ngomel berjam-jam, dan yang paling gue benci adalah part dimana beliau ngungkit-ngungkit kesalahan yang udah lalu. gue yang saat itu lagi lelah, dan diomelin dengan cara ngungkit ngungkit kayak gitu akhirnya meledak, gue bilang gini : selama ini saya nggak minta dilahirkan, kalau saya hidup cuma untuk kamu ingat-ingat kesalahannya aja ngapain anda ngelahirin saya. sayapun ngerasa nggak beruntung lahir dikeluarga ini, saya ingin mati aja saking nggak sukanya.

nyokap langsung nangis dan istigfar berkali kali. abis itu minta maaf. padahal harusnya gue yang minta maaf