3 days ago
3 comments
Mohon maap sebelumnya kalo keseringan curhat hehe.

Di kota kamu udah psbb belum? di kota gw sudah.
Entah langkah pemerintah ini benar atau tidak tapi gw ngerasa nggak ada perubahan yang signifikan gitu loh.

Knp harus psbb lagi?
Knp harus rakyat kecil lagi yg sengsara?
Knp vietnam bisa menurunkan kasus baru?

Tapi balik lagi, pasti pemerintah juga udah berusaha semaksimal mungkin bukan? Orang-orang di daerah gw juga udah kayak masa bodo dengan aturan pemerintah.

Kadang gw juga gemes sendiri liat orang yang keluyuran kaga pake masker tapi maunya pandemi cepet berakhir.

Udah sih gitu aja, makasih udah baca.

Ur one and only, pandagendut.


Sort Comments by:
Points Newest Oldest

sukatoro / 2 pts / 3 days ago
PSBB emang perlu, kenapa? Karena karakter masyarakat kita, kalau gak ada aturan, gak ada kesadaran buat patuh sendiri. Gw sering menganalogikan ini sama peraturan pake helm dan pake sabuk pengaman. Jaman belum ada denda/tilang buat dua hal itu, gak ada kan yang peduli pake helm dan sabuk? Sekarang aja masih banyak kok yang ga pake, alesannya selalu 'kan deket'. Padahal udah ada aturannya. Apalagi kalau tidak diatur.

Lagian, kemaren waktu ga ada PSBB, lihat aja - tiap liburan tempat wisata selalu rame. Liburan tahun baru kemaren ada berapa temen/keluargamu yang ga peduli dan tetep keluar kota, walau jelas instruksinya adalah 'membatasi mobilitas'. Warung dan kafe masih aja rame. Mall masih rame. Orang masih aja berkerumun di tempat ibadah. Dan PAKAI MASKER itu gak buat anti-corona. Masker itu untuk jaga-jaga aja. Paling baik ya, stay dirumah.
Tentu saja jawabannya 'lho kan stress di rumah, sama aja nanti bisa sakit'. Ya, ya.

Belum lagi kaum konspirasi mamarika yang tidak percaya dengan corona. Bilang kalau corona ini buatan. Bilang kalau vaksin corona ada microchipnya buat deteksi ini itu. Bilang kalau vaksin corona bikin sumbing dan cacat lain sebagainya. Udah kebakaran, disiram bensin.

Dan lagi, 'PSBB = rakyat kecil sengsara' ini pemikiran yang naif. Lu lagi disetir media untuk berpikir seperti itu. Ga cuma rakyat kecil, hampir semua juga sengsara. Pemilik usaha semakin diperkecil jam buka usahanya, belum lagi yang bisnisnya ga bisa dilakukan secara online, contoh : hotel, pariwisata, salon kecantikan, tempat pijat, rental mobil, antar jemput sekolah, dan lain sebagainya. Percayalah, ga ada yang mau pandemi terus-terusan ada.

I agree with you, masih banyak orang di sekitar gw yang ngomel mulu 'duh kapan ya pandemi berakhir', tapi tiap mau liburan masih pada planning mau jalan2 kemana.

Ngomong realistisnya, gw tahun ini masih nge-plan semuanya dengan pertimbangan corona masih tetap ada sepanjang tahun. Kita lihat lagi perkembangannya tahun depan.
coffeelady / 1 pts / 3 days ago
tempatku juga sudah panda πŸ™‹ dan iyap ga ada perubahan yg berarti selain kalo malem2 butuh ke indomaret suda tutup πŸ™ƒ

kalo siang2 juga masi rame.. masi banyak orang keluar

smoga vaksin nya sukses yak..

ni disini pada excited ato pada nethink ni sama vaksin? πŸ™ˆ
akuperempuan / 1 pts / 3 days ago
Tempatku belum dan nggak ada yg make masker lagi. Malahan kalau pake masker jadi aneh serius. Kayak orang mandang kita mulu. Jadi ada kondisi dimana aku lepas masker dan masukin saku. Disini kabupaten sih jadi nggak sepadat kota tapi entahlah aku nggak ngerti lagi😭